web log free Arrivederci L'architetto Pirlo | JUDI BOLA

Arrivederci L’architetto Pirlo

Google+ Pinterest LinkedIn Tumblr +

judibola.tv – hari ini kita berada di sini untuk mengucapkan Selamat datang di situs kami judibola.tv, program gabungan digabungkan untuk memberikan pesan khusus untuk para penggemar. Sebagai pemain, tentu saja, Anda tidak bisa kehilangan tim favorit Anda, permainan sepakbola malam ini. Dengan demikian, semua program berita sepak bola tersedia untuk memberikan informasi tentang malam judibola.tv. Untuk informasi tambahan mengenai judibola.tv luangkan waktu anda sejenak untuk membaca artikel berita sepak bola luar negeri yang sudah disiapkan oleh tim judibola.tv yang sayang jika anda lewatkan.

 

Berita Liga Dunia

Arrivederci L’architetto Pirlo 

Plutus

Italia telah menghasilkan beberapa gelandang hebat selama bertahun-tahun. Valentino dan Sandro Mazzola, Gianni Rivera, Giancarlo Antognoni, Marco Tardelli, Rino Gattuso, Daniele De Rossi – daftarnya terus berlanjut. Tapi satu pemain mengalahkan semua bintang ini, sang maestro yaitu Andrea Pirlo.

“Anda sadar sendiri bahwa saatnya telah tiba,” kata pemain berusia 38 tahun itu kepada Gazzetta dello Sport. “Setiap hari Anda memiliki masalah fisik. Di usiaku, kamu harus mengatakan cukup. Anda tidak bisa bertahan sampai usia 50 tahun. “

Sejak membuat debut Serie A untuk klub asalnya Brescia pada usia hanya 16, Pirlo telah memukau penonton di seluruh dunia.

Sepak bola begitu fanatik, terutama di Italia, sangat jarang menemukan pemain kelas dunia yang melampaui warna klub dan batas nasional. Seiring dengan orang seperti Javier Zanetti, Paolo Maldini dan Gianluigi Buffon, Pirlo dipuja oleh hampir semua orang.

Dia dipuja karena dia sangat unik. Segera dikenali dengan atau tanpa jenggot khasnya untuk menonton L’architetto (The Architecht) dengan mudah menari di lapangan, menggerakkan bola dan rekan satu timnya seperti maestro catur dan dengan free kick melengkung yang murni merupakan sebuah keindahan.

Bagi kaum fanatik sepak bola, Pirlo adalah segalanya yang seharusnya dimiliki dalam diri pesepakbola. Dia lamban, dia lemah, dia bukan pemimpin, tackling ataupun lari, tapi begitulah kejeniusannya dari sudut pandang teknis dan mental yang membuat dia masih tak tersentuh.

Karena itulah, Pirlo sangat disembah di Brasil – negara tempat kelahiran joga bonito. Banyak orang Brazil merindukan kembalinya ke tahun 1970 dan 1982 di mana jiwa jiwa bebas seperti Rivelino, Tostao, Socrates dan Zico menikmati permainan mereka sendiri. Pirlo adalah representasi dari sepakbola yang tanpa cela, riang, berani mengambil risiko yang orang Brasil harap masih mereka mainkan sampai sekarang.

“Andrea Pirlo adalah pemain paling Brasil dari semua orang Eropa. Dia adalah pemain pertama di koran jika saya harus membuat tim impian,” kata mantan pelatih Brasil Dunga, yang ironisnya salah satu tokoh pertama yang memberi sinyal pergeseran Selecao ke arah atletisme.

Memang, kita sekarang hidup di era atlet. Perubahan peraturan, kemajuan medis, bola sintetis dan evolusi taktis berikutnya dan peningkatan kecepatan permainan telah mendorong sebagian besar seniman bola seperti Pirlo mulai tersingkir. Dia lebih cocok untuk tahun 1980an ketika permainannya lebih lambat, lebih menggunakan teknik dan total pressing yang efektif masih belum terkenal.

“Dia adalah lambang pemain berkelas; seorang pria yang memimpin tim menggunakan semua senjata yang beberapa orang anggap kuno, tapi bagi saya, tidak tergantikan: tipuan, cara menahan bola, presisi” kata mantan bintang Argentina dan Real Madrid Jorge Valdano . “Ini adalah kebalikan dari kata-kata yang sangat fashionable saat ini dan bencana seperti itu untuk permainan yang bernama ‘intensitas’.”

Intensitas ini bisa saja merampas kita dari kejeniusan Pirlo juga. Karena posisi No.10 mulai menjadi usang, Pirlo berjuang untuk mengukuhkan sebuah tempat di Inter. Untungnya, Carlo Mazzone Brescia yang pertama dan kemudian Carlo Ancelotti di AC Milan memiliki pandangan jauh ke depan untuk memindahkan Pirlo kembali dari habitat aslinya menjadi peran playmaker yang dalam. Dari situ, dia bisa mengekspresikan dirinya, mendikte tempo dan mengeksekusi titik tujuan melalui passingnya.

Mungkin tidak ada seorang pun sejak Michel Platini yang begitu akurat dan efektif dalam hal mengumpan bola lob di atas pertahanan lawan. Mungkin sama sekali tidak ada pemain yang sama tenang dan tidak bingung memegang bola lama lama seperti pemain internasional pemegang 116-caps tersebut. Tidak peduli kualitas lawan atau ukuran pertandingan – tidak ada yang namanya tekanan kepada Pirlo.

“Saya tidak merasakan tekanan. saya tidak peduli sedikit pun tentang hal itu. Saya menghabiskan sore hari Minggu 9 Juli 2006 di Berlin tidur dan bermain di PlayStation. Di malam hari, saya keluar dan memenangkan Piala Dunia ” komentar terkenal Pirlo.

Sebagai seorang regista, Pirlo adalah otak dan jantung permainan salah satu gelandang tim terbaik Liga Champions. Bersama Gattuso, Clarence Seedorf dan Kaka, Milan mencapai tiga final Liga Champions, semifinal dan perempat final dalam lima tahun, memenangkan dua gelar dan melepaskan dua gelar lagi.

Kerjasama di tengah lapangan dengan Gattuso yang sangar sangat penting saat Italia mengakhiri sebuah penantian selama 24 tahun untuk akhirnya mengangkat Piala Dunia keempat pada musim panas 2006. Di Jerman, Pirlo memimpin dalam hal assist dan penghargaan man-of-the-match. Dia mencetak gol pertama mereka dari turnamen melawan Ghana dengan drive yang keras dan memberi assist untuk gol penyama kedudukan Marco Materazzi dalam final melawan Prancis, dan juga mencetak gol dalam adu penalti.

Dan sama seperti pemain hebat lainnya, dia membuktikan bahwa orang-orang yang meragukannya ternyata salah ketika banyak yang menulis karirnya telah habis setelah Milan mengakhiri hubungan asmara 10 tahun mereka dengan membebaskannya pada tahun 2011. Di tahun ke-33, dia menikmati musim terbaik dalam karirnya. Dia adalah katalisator bagi klub baru Juventus, yang telah mengalami lesu sejak krisis Calciopoli, mengilhami mereka ke Scudetto tanpa 1 kekalahan pun, sebelum membintangi Euro 2012 – di mana ia tidak dapat dimainkan dalam kemenangan babak knockout atas Inggris dan Jerman.

Dia diangkat sebagai Serie A Player of the Year, mempertahankan kehormatan dalam dua musim berikutnya saat Bianconeri membangun sebuah dinasti. Juve saat ini telah menjuarai Serie A enam tahun berturut turut. Satu-satunya kekecewaan yang terbesar selama bertugas di Turin adalah pertandingan terakhirnya untuk klub tersebut pada 2015 karena Juve mengalami kekalahan final Liga Champions 3-1 dari Barcelona di Berlin. Dia berlinang air mata di lapangan Olympiastadion saat ia gagal mencatat sebuah treble bersejarah.

Dua setengah tahun di New York City FC juga telah memberikan hal terbaik, mencetak hanya satu gol, namun saat ia tiba di Amerika Serikat, jelas bahwa ia ingin mengakhiri karirnya.

Memang, ia telah menciptakan lebih dari cukup sejarah selama karir yang cemerlang. Dia telah memenangkan hampir semua gelar utama untuk klub dan negara – enam Scudetti, dua Liga Champions, Piala Dunia dan Kejuaraan U-21 Eropa di antara 19 penghargaan tim. Beberapa orang dalam percaya bahwa dia akan memenangkan Ballon d’Or pada tahun 2012 jika Italia tidak kalah di final Piala Eropa tahun itu – satu satunya trofi yang belum diraihnya.

Karirnya penuh dengan momen tak terlupakan yang cuplikan permainannya masih akan diputar 50 tahun ke depan. Dari penalti Panenka melawan Inggris pada Euro tersebut, tendangan sudutnya membantu Fabio Grosso enam tahun sebelumnya dalam pertandingan paling dramatis di semifinal Piala Dunia di Dortmund. Lalu ada umpang lambung yang indah ke Roberto Baggio untuk menaklukkan Edwin van der Sar pada tahun 2001, tendangan bebasnya versus Real Madrid pada tahun 2009 dan satu set piece yang menakjubkan melawan Meksiko pada cap ke 100 nya untuk Italia.

“Pirlo adalah seorang jenius. Bersama Baggio, saya pikir dia adalah talenta terhebat yang telah dihasilkan bola Italia dalam 25 tahun terakhir, ” gumam Gianluigi Buffon.

“Sejarah akan mengingatnya sebagai salah satu yang terbaik yang pernah ada. Dia telah mencapai segalanya,” kata rekan setimnya Pirlo Samuele Dalla Bona kepada Goal saat mendengar berita pensiunnya.

Yang pasti adalah tidak akan ada pemain lain yang unik seperti Pirlo. Bukan hanya dia adalah gelandang terbaik Italia dan salah satu pemain hebat sepanjang masa dalam posisinya – dia mungkin seniman murni sepakbola terakhir di era atlet.

 

Itulah berita sepak bola dari judibola.tv yang terbaik. Sekarang anda tidak perlu khawatir ketinggalan acara siaran langsung sepak bola lagi karena sudah ada judibola.tv. Jangan lupa untuk bergabung dengan sponsor judi online yang mensponsori kami judibola.tv. Jika Anda tidak memiliki akun untuk taruhan judi online, segera mendaftar di salah satu banner sponsor tersebut karena Piala Dunia 2018 akan segera datang. Hubungi kami, silahkan mengisi Sponsor Klien kami dan lengkapi formulir pendaftaran online. Jika Anda sudah termasuk game, Anda bisa klik pada livechat situsnya 24jam siap melayani semua pertanyaan seputar cara daftar judi bola.
 

 

 

Pencarian lainnya :

  • berita bola
  • berita bola terbaru
  • berita bola terkini
  • berita bola terupdate
  • berita bola dalam negeri
  • berita bola luar negeri
  • berita bola nasional
  • berita bola internasional
  • berita bola mancanegara
  • berita bola terakurat
  • berita bola terpercaya
  • berita liga inggris
  • berita liga italia
  • berita liga spanyol
  • berita liga jerman
  • berita liga prancis
  • berita liga inggris terbaru
  • berita liga inggris teraktual
  • berita liga inggris terkini
  • berita liga inggris terupdate
  • berita liga italia terbaru
  • berita liga italia teraktual
  • berita liga italia terkini
  • berita liga italia terupdate
  • berita liga spanyol terbaru
  • berita liga spanyol teraktual
  • berita liga spanyol terkini
  • berita liga spanyol terupdate
  • berita liga jerman terbaru
  • berita liga jerman teraktual
  • berita liga jerman terkini
  • berita liga jerman terupdate
  • berita liga prancis terbaru
  • berita liga prancis teraktual
  • berita liga prancis terkini
  • berita liga prancis terupdate
Share.

About Author

Leave A Reply